Sudut Kreatif

Monday, February 2, 2009

Jiwa Merdeka


Mentari lembut menampakkan sinarnya,

bersama embun2 pagi yang seakan basah, segar dan menyingsingkan luahan rasa.

Untaian kata-kata penglibur jiwa dimulai dengan tasbih dan tahmid tanda kita maseh bernafaz sehari lagi,

berbaur antara hari semalamz dan permulaan jiwa,

Apakah sisa2 mimpi itu maseh menglamunkan kepiluan?


Pada bayang yang tegak berdiri,

maseh kaku tak berbuah tetap menggarapkan sesuatu,

perjalanan sudah lama bermula,

namun tempat yang dituju maseh samar2 di antara di sini dan di sana.

Apakah pangkin hidup ini mesti bergaul?


Lembut, redup dan tidak terang akan cahaya dinihari..

berirama mengikuti jejari yg menaipkan sesuatu..

simpulan demi simpulan di gerimizkan..

menjadi suatu kepasrahan berbuai cerita.

Bersemi dan berbisikkan cinta akan sepotong ayat.


Lakukanlah wahai diri..

Untuk pertanggungjawaban yang pasti indah bila diselami..

padang yang luas itu makin hampir denganmu..

lakukanlah! jangan berlengah lagi..

cuma sejengkal denganmu di antara benang hitam dan sebuku roti.


Kad Pengenalan


"Dari Azali Zuriatmu, semua cintakanmu.." bunyi handphone aku memecah suasana.


Aku tengok pada skrin nama, 'Firdaus' tertera di situ. Huh! Kamal call.


"Helo assalammua'laikum.."


"Wa'alaikom salamz" jawab kamal.


Nama adik aku ni memang kamal,Mohamad Kamal Firdaus. Semua orang selesa panggil dia kamal. Tapi ada tempat2 yang tertentu kadang2 dia istihar nama dia firdaus. Dia pernah 'habaq' kat aku kadang2 customer ada panggil dia en. mohamad. hehe ni mesti customer cina.


Ada sesetengah orang nama panggilan @ gelaran ni lebih pada satu nama. Contohnya kat tempat kerja panggil Lan, kat kampung panggil Yan. Kalau cikgu atau pakcik2 yang veteran2 panggil dia mazlan. Kadang2 kat umah mak panggil paksu pulak.(dia anak bongsu, anak sedara panggil dia paksu, so automatik mak dia pon dah panggil paksu hehe).


"Apasal nama hang dalam ic lain, orang panggil lain ya mat usop?. Nama hang dalam ic Mohamad Noor Asyraf, tapi abang2 hang panggil Mohamad Yusuff? jaoh lari tu... "


"Kechik2 dulu aku rajin 'tereyak', nama aku tak sesuai, so abah aku tukaq nama aku, baru berenti menangis..hehe"


Nama memainkan peranan utama dalam perwatakan. Kalau kita pilih nama2 orang yang mulia contohnya Hussain, Zaenab, Sakeenah dan nama2 yang termatri dalam fakta lipatan sejarah, kita pasti berbangga pada mak dan ayah kita kerana memberi nama tersebut. Kita akan menjaga nama-nama mulia ini dan sekaligus membentuk peribadi kita menjadi seorang yg luhur dan ingin menjadi seperti mereka. Itu pon kalau kita tau siapa orang nama tu!.


'Manusia mati meninggalkan nama', betul, aku memang setuju dengan ungkapan tu. Mana tak tinggai nama, cuba lihat di batu2 nisan di tanah perkuburan. nama kita terus bersemadi untuk generasi seterusnya membelek2 nama kita pada batu tersebut, dan harapan kita agar mereka membacakan 7 kali surah al-Qadr dan melekapkan dua tapak tangan mereka di kuburan kita, serta pengharapan untuk sepotong surah al Fatihah agar dosa2 kita terampon. Tak berdayakan kita pada masa tu?


Terima kaseh untuk renungan insan2 yang bernama agar kalian terus berbicara dengan nama2 kalian seperti mana nama2 kalian itu berbangga dengan dirinya kerna dinobatkan pada diri kalian. Berbangga di dunia atau berbangga di akhirat? Ciptakanlah untuk kalian dan nama2 kalian.. Ia akan menjadi nama yang paling kalian takuti apabila diserukan di mahsyar nanti! salamz


MILD SEVEN!



Hari ini hujan lebat sangat. Aku berhentikan kereta depan sebuah kedai mamak dekat seksyen 13 Shah Alam. Bukak pintu kereta aku berlari dalam hujan masuk kedai tu. Fuuhh! perot berkeroncong, nampak lauk ikan tenggiri masak kari. sedapnyew.. John! Nasik putih satu! tanpa berlengah lagi.





Ramai gak orang yg terkandas kat kedai tu masa tu. Kat depan ada satu group 8 orang meja panjang. Kat sudut tepi ada dua kapel tengah borak2 n pelok2 bahu.(masing2 lawan masing2 ka? huhu) Dan satu group lagi berhampiran dapur sebelah tepi sedang asyik melayari HBO yg d tayangkan. Aku terus tunggu mamak tu bungkuskan teh tarik yg aku oder.





Semakin lama aku dok situ semakin letih plak rasernyew dok tercegat depan konter d tengah2 kedai tersebut. Seorang awek datang berdekatan dengan tempat aku lepak. Dia bayarkan untuk groupnya tadi. rambut perang brown tak pekat, baju puteh d kenakan dengan jeans levis sendat kaki kecik berkasut all star kaler hitam. Aku buat2 tengok HBO kat ataz paler aku.





Teh tarik aku siap. Aku bayar nasik RM6.50 dan teh tarik RM1.50 dan meminta sekotak MILD SEVEN original rokok baru kesukaanku selepas menanam dalam diriku untuk tidak membeli produk2 zionis demi rasa sayang aku pada umat Muhammad! Ya Ilahi redzokanlah apa yang aku 'create'kan utk diriku ini. Semuanya kerna-Mu.





Di suatu petang yang basah turunnya hujan rahmat,


penasaran dalam kelaparan aku menguatkan kakiku untuk mencari rezeki yang Engkau telah janjikan buat semua hamba-Mu,


Terima kasehku ucapkan dan kesyukuran itu bersemi dalam jiwaku,


Aku tahu Kau menguji kami d atas segala janji yang telah kami patrikan dengan-Mu Ya Ilahi..


pasrahkanlah jiwa kami dengan Hujjah-Mu yang menghubungkan kami dengan-Mu,


Kerna keberadaan 'dia' ibarat jantung buat kami,


yang mengalirkan darah-darah kami untuk penerusan hidup kami sehari-hari.


Pada-Mu Ilahi.. kembalikanlah kami pada asalnya muasal kami,


iaitu dengan sifat lahiriah dan bathiniah kami,


puteh berseh, suci untuk kami bertemu dengan-Mu.


Sampaikan salamz sejahtera kami buat Muhammad dan Keluarga Muhammad.




DUNIA DI BELAKANG KAMI