Sudut Kreatif

Wednesday, December 31, 2008

Sakinah


Tak sampai hati tapak kecil itu
Melangkah jasad-jasad yang mazlum
Matanya tak berkelip, merenung dada Ayah yang lebur

Setiap langkah tapak kecil itu
Diiringi airmata yang turutsama meluruh
Sakinah dalam kepenjaraan semakin derita
Bukan kerna sakitnya cuping telinga yang direntap
Tapi kerna terampasnya anting-anting istimewa dari Ayah

Di setiap penjuru hanya tergambar senyuman dan ciuman dari Ayah
Memandang ke arah Makcik Zainab
Tergambar kepiluan kerna darah Ayah dikerudungnya

Memaling ke arah Abangnya (Imam Sajjad)
Air matanya kian mencurah-curah
“Semasa Ayah hendak disembelih
Abang tidak sedarkan diri, tidak mampu berbuat apa selain disuruh berdiam diri
Pasti Abang lebih merindui
Kerna selepas sedar Abang, Ayah sudah tiada lagi”.

Sakinah hanyut dalam pelukan si Ayah
Tatkala memandang ke dunia luar
Matanya melekat pada seorang anak kecil yang dipimpin Ayahnya..,
Air matanya kian mencurah-curah
Rindunya pada dodoian Husein semakin menebal,
Sentuhan si Ayah masih dirasai seluruh anggota
Tangisannya tidak erti siang atau malam.

Rasanya baru sebentar tadi
Telapak kecil itu mengusap-usap dada Ayah suci
Baru sebentar matanya terlena terlena diulik mimpi
Baru semalam Sakinah mengelap peluh Ayah di dahi
Menghulur segelas minuman untuk meredakan Ayah yang letih
Leher yang disembelih itu! Leher yang disembelih itu…
Itulah tempat Sakinah sering berpaut
Apabila Ayah hendak mengkendong
Itulah yang pertamanya Ayah hulur
Kini sudah terpisah semua itu
Hilang sudah tempat puteri comel itu bergantung
Semasa di Madinah sebelah petangnya
Abang Ali Akbar pasti mengejar-ngejar Sakinah

Dan Sakinah sentiasa berlindung dalam dakapan si Ayah
Manakala sebelah malamnya
Saat si Ayah keluar bekerja
Sakinah didodoi oleh Abangnya

Oh, alangkah tenteramnya hidup puteri comel di sisi keluarganya.

------
p/s; Sakinah merupakan puteri kecintaan Sayidina Husein yg bersama2 mengikuti bapanya ketika peperangan di Karbala menentang musuh Islam.