Sudut Kreatif

Sunday, November 30, 2008

Suara Erosi


Bisikan Kedamaian mengiramakan keutuhan

Bilamana kesaksian d saksikan

Rahsia Alam bagai menggamit-gamit untuk d layari

rakuz menghina manusia


Apakah mulia yang penuh kebaikan

menjadi tak karuan sehingga warna pelangi-pelangi indah

bertukar menjadi mendung yang akan meruntuhkan amarah-Nya?

tengkorokan adalah saksi akhir


Ayat-ayat ketika berbicara

Kembali pada yang memulakan perbicaraan

Apa yang telah merasuk dan terusik

untuk perjalanan duka d sana yang bagai berbait emas jingga


singkapkan kenangan untuk suatu pengalaman yang ngeri

Pada raksa yang bisa memungkirkan keindahan jiwa dan erosi terpaut harum.


Thursday, November 27, 2008

Ayat2 Cinta-Maria


Keindahan sesuatu dapat d nilai dengan sesuatu yang amat payah d mengertikan. Prinsip hidup dan keyakinan adalah yang paling utama d dalam sebuah penghidupan. Apa yang d yakini itulah yg akan menjadi pendorong pada sesuatu gerakan.


Percaya pada konsep Ketuhanan contohnya, ia amat penting untuk seseorang yang berugama yg memaparkan keyakinan yang tuluz dan tiada tolok bandingnya. Ini dapat d rumuzkan nahawa setiap manusia itu perlulah menghormati ketauhidan dan keimanan para hamba yang lain kerana ia mempunyai suatu identity yg jitu.


Dah dua hari aku baca novel 'ayat-ayat cinta' karya habiburrahman syirazzi. dengan penggunaan pengalaman yang luas serta ilmu2 yg telah mengharmonizkan jalan cerita buku ini membuatkan aku teruz melekat ingin tahu tentang pemikirannya penulis tersebut.


Nabi saw pernah bersabda tuntutlah ilmu sedari d dalam buaian hinggalah ke liang lahad. Sabda Baginda ini amatlah dalam pengertian kalau kita menghuraikan dengan ilmu yang kita pelajari. Kekosongan jiwa boleh d rungkaikan dengan membaca dan menukilkan sesuatu. Membaca juga adalah jambatan ilmu. Kata2 ini terngiang-ngiang d sudut pemikiranku. Aku masih ingat lagi, ketika akau d dalam kelas darjah lima, masa tu guru kelas kami cikgu zainuddin yang begitu relex n kool mengajarkan kami ilmu2 yang berguna. Dialah yang telah melafazkan ungkapan membaca jambatan ilmu ini. Dan kami d arahkan membuat lukisan yang menggunakan huruf2 d dalam blog untuk lukisan poster. Teringat kembali zaman kanak2 kami yang begitu mengasyikkan dan sentiasa ingin belajar apa yang lalu d depan mata.


Dua tiga hari ni aku amat konfiden dan sentiasa melakukan tindakan2 yang amat drastik seperti ada sesuatu keyakinan yang menusuk teruz d dalam mindaku. Aku perbuatkan apa yang aku fikirkan kena dan tidak melanggar batas2 hukum Allah dan aku tidak mahu memikirkan sesiapa pon yang mahu menegurku, silakan. Aku banyak melayan perasaan yang amat tenang dan ada kalanya pemikiran aku nampak standart saja. Soal2 agama sekarang ni aku lebih open. Dan Teman2 sekerjaku amat rapat denganku walaupon sikapku kadang2 menyusahkan mereka dan menyenangkan aku.


Pemikiran kita akan menjadi lebih terbuka kalau kita sentiasa memulihkan dengan pengalaman2 baru serta perbanyakkan jenis2 pembacaan. Itu yang aku rumuskan, bagaimana sikapku yang lebih banyak berfikir sebelom aku melakukan sesuatu. Dan jika setiap perbuatanku itu pasti sudah ku tahu akhirnya nanti(risiko) apa yang akan terjadi.


Di dalam kehidupan yang amat payah bagi para hamba yang memikirkan kepayahan duniawi ini, suatu tujuan perlu d arahkan. Dan apapon yang kita coretkan pastikan tujuan kita tetap sama. Aku membayangkan pada ketika umurku 40 tahun, targetku, aku mahu pencen sudah. pencen bukan bermakna relex setelah penat bekerja, namun pencen yang mendatangkan munafaat pada setiap perbuatan yang aku lakukan kini. Ini menjadi satu tunjang yang kukuh dalam diriku. Aku tak kisah kalau pelbagai pengalaman yang aku tempuh kini menyukarkan, pahit,manis , pedih dan adakalanya tertekan namun, targetku tetap yang sama. Dan aku hanya berserah pada takdir Allah selepaz aku berusaha sebaik mungki n sesuai dengan kemampuanku. Aku perlu banyak berusaha, belajar, bersedeqah dan yang terakhir sekali berdoa. Inilah yang akan mengubah takdir hidup manusia. InsyaAllah.


Lepas ni aku nk continue lagi baca buku ayat-ayat cinta ni. Sekarang baru sampai part Si Fahri membalas surat Nurul untuk membina semula kekuatan Nurul yang agak goyah selepaz cintanya d tolak. Dan aku terus menunggu2 berita tentang Maria, yang akhir sekali wataknya d masukkan selepas semasa dia bersama adiknya menziarahi kediaman baru Fahri dan Aisha. Aku rasa aku mengkagumi watak Maria kerana pengarang berjaya mengeluarkan faktor-faktor yang amat menarik tentang Maria. Maria jadi aper yerk lepas ni... kita sambung lagi.. byee...


Monday, November 10, 2008

10-11-2008 21:33 ISNIN

Hari ni aku ambik cuti, pening and rasa bosan. Taktau nak buat apa. Aku edit satu blog aku yg lama, wordpress. Aku rasa dah bosan pulak ngan blogspot nih. takleh maju aku rasa. tengok wordpress best jugak. kita tak payah nak teruk2 edit macam2. semua sudah d sediakan. kita juz follow instruction jer. Siap boleh buat background sendiri. Tapi lom siap agi. Aku tengah peringkat percubaan. Tungggu seminggu dua lagi. Aku nak buat tema apa pon taktau agi blog tu. juz tengok2 dulu. Ingat2 nak join venture ngan seseorang blog tu. Tapi blom tau lagi ngan sapa. Tunggu...

Tengah syok2 aku melepak tengok ulangan AF3 konsert first terdengar deringan telefon Nokiaku. Owh! no sapa la pulak ni. 03- something.. no cam area bangsar. Owh.. nih mesti Naza nyer org. sbb seminggu lepas aku der oder kereta. Maybe diorg nak tanya aku pasal dokumen2 yg aku hantar. mmm.. betul dugaanku. Siap namer penuh diorang tanyakan aku. No telefon rumahla, no telefon ofis la.. n macam2 lagi.. nak kompomkan kater diorg sebelom submit loan aku. mmm harap2 approvela.. tapi kalo tak approve pon aku nak wat camner. Aku try kat tempat lain lak kan..

Tiba2 perut aku rasa nak makan nasik pulak. Adus.. perasaan ..perasaan.. macam2 rasa kalo tak buat apa tuh.. Aku bukak periuk ambik pinggan n bukak tudung lauk. Mmmm der ayam masak lemak.. rezeki2. hehe lauk smalamz pon smalamz lah.. aku panazkan dan mkn smbil ngadap beberapa mesej friendster dari beberapa orang teman. Ader lagi hari ni member yg mintak approvekan untuk view aku punya private photo. Kali ni member aku kat johor. Syah namer dia. Nak approve ker tanak hah... ish biar dlu lah.. bukan untung apa apa pon klo dapat nengok pict2 tak hensem aku.. aduss.. aku ingat cuma der 4 orang jew yg dapat view akunyer private tu. Tupon sedare2 terdekat yg selalu nengok aku. Orang lain.. bertaur panjang oo nak view.. tapi buat dek jer. Bukan tanak tunjuk, tapi segan la.. Tak hensem. hehe Dah setahun lebih dah aku main friendster tu. member pon dah ader dekat2 2000 org dah. Tapi sekeping gambar aku pon tak aku public kan.. sebab aku nih mmg tak ske muker aku d peratontonkan. hehe

Malamku solat Meghrib, Isyak pastuh aku buat qadzo meghrib isyak smalamz. Mlm tadi betui2 aku letih, pas smayang asar aku bantai tido smpai kui enam pagi. Segar raser pagi tadi. Apa lagi bangun ja.. aku on suiz komputer. Ngadap blog ni japs. pastuh solart subuh n kuar anta anak skoll. hehe pastuh beli sarapan. Nasik berlauk ayam ngan nasik kerabu. Sedap gak pagi2 makan makanan berat2 nih.. kenyang...alhamdulillah...

Ops, aku der kejer sikit nih, nak kuar japs.. nak p beli beraz. Beras dah abih.. hehe beginilah rutin hidup yang sementara ni. kais pagi makan pagi kais petang makan malam.. So aku rasa cukop dulu untuk waktu ni. Jam pon menunjukkan dah kui 9.32 minit malam. Aku nak kuar japs.

Baiiii........

Hidayah Untuk Si Pencari Hidayah


Amira Mayorga, lahir dari keluarga Kristen Protestan yang taat. Kakek dan neneknya seorang pastor, sementara Amira sendiri mengajar sekolah minggu untuk anak-anak. Doktrin Trinitas begitu melekat dalam kehidupan keseharian Amira.

Tak heran kalau Amira agak sulit menerima informasi tentang ajaran Islam, ketika ia bertemu dengan teman-temannya yang Muslim dan berdiskusi tentang Islam, saat ia berkesempatan berkunjung ke Washington DC empat tahun yang lalu.

Ketika itu kata Amira, teman-teman Muslimnya selalu berkata, "Saya tidak memaksa kamu untuk menjadi seorang Muslim, saya hanya menjelaskan tentang Islam." Amira sendiri tidak terlalu menaruh perhatian pada penjelasan teman-teman Muslimnya tentang Islam, Amira bahkan berpikir bahwa teman-teman Muslimnya-lah yang salah dan ia tetap menganut agamanya, Kristen Protestan.

Suatu ketika, saat berkunjung ke Guatemala, Amira bertemu dengan seseorang asal Aljazair lewat forum chatting di internet. Keduanya kemudian menjadi sahabat baik dan banyak berdiskusi tentang Islam, terutama tentang konsep ketuhanan dalam ajaran Kristen.

Amira mengakui, ia kehabisan argumen untuk mendukung konsep ketuhanan dalam Kristen. Dan itu mendorongnya menjelajahi dunia maya guna menggali banyak informasi tentang ajaran Islam.

"Saya banyak membaca tentang keindahan Islam dan mulai menyadari bahwa Yesus tidak pernah menyuruh umatnya untuk menyembah dirinya, tapi Yesus menyerukan umatnya untuk menyembah Tuhan yang Esa.

Amira makin tertarik dengan Islam dan pada Ramadhan, ia mulai ikut berpuasa meski puasanya masih belum sempurna.

Selanjutnya, Amira banyak mengikuti kelompok-kelompok diskusi Islam di internet, mulai dari kelompok milis Amr Diab (nama seorang penyanyi asal Mesir) sampai kelompok Allah Alone. Dari dunia maya, Amira banyak bertemu Muslim dari berbagai negara, yang menjadi tempatnya untuk bertanya segala hal tentang Islam.

Amira mulai memilih nama Muslim yang akan digunakannya, tapi ia belum berani untuk mengucap syahadat. Alasannya, sebagai seorang keturunan latin Amerika, ia belum bisa meninggalkan tradisi masyarakat Latin yang tidak jauh dari pesta, minuman beralkohol dan dansa-dansi.

Amira mulai membaca al-Quran yang dibelinya. Suatu saat ketika minum kopi bersama seorang temannya, Amira mengatakan bahwa ia merasakan kedamaian mengikuti "filosofi" yang ada dalam ajaran Islam dan mengungkapkan keinginannya untuk masuk Islam. Tapi teman baiknya malah menjawab, " You are crazy."

Namun Amira tetap mempelajari Islam. Hingga suatu malam ia mimpi aneh. Dalam mimpi itu, Amira dan sahabatnya tadi berada dalam sebuah gedung yang sangat luas dan ia duduk di lantai yang sangat tinggi. Di hadapannya ada seberkas sinar yang menembus kaca jendela, dan Amira mengajak sahabatnya untuk keluar dan melihat sinar apakah itu. Sahabatnya takut, namun Amira terus membujuknya.

Sahabat Amira itu akhirnya mau keluar dan mereka menyaksikan sebuah kota yang kosong, gedung-gedung di kota itu nampak tua dan kotor. Keduanya lalu melihat seorang laki-laki datang dengan membawa cemeti. Amira dan temannya ketakutan dan pada saat itu, laki-laki dalam mimpi Amira berkata,"Kamu mengatakan bahwa kamu sudah mengetahui kebenaran, mintalah pertolongan pada Tuhan-mu dari semua ini."

Sebelum sempat menjawab, Amira terbangun dari tidurnya dan merasa tubuhnya sangat lemah, ia bahkan merasa lumpuh dan tak bisa bergerak sedikitpun. Ia menceritakan mimpinya pada salah seorang sahabat Muslimnya. Sahabatnya itu menyarakan agar Amira segera masuk Islam. Teman Amira lainnya yang beragama Katolik menganggap Amira sedang bingung dan menyarankannya untuk meminta pertolongan "Tuhan" (Yesus) untuk menemukan kedamaian
Amira masih belum tergerak hatinya untuk memeluk Islam dan kembali melakukan riset di internet tentang Islam dan bertemu dengan seorang Muslimah bernama Dina Stova yang mengirimkannya email-ermail tentang Islam. Amira masih juga mencari-cari alasan ketika Dina menanyakan mengapa ia belum juga mengucap syahadat, hingga sahabatnya itu mengatakan, "Islam adalah agama yang mengajarkan toleransi, cobalah setahap demi setahap."


Mendengar perkataan Dina, Amira akhirnya menyatakan ingin masuk Islam dan langsung mengucapkan dua kalimat syahadat. "Setelah mengucapkan kalimat syahadat, tiba-tiba saja saya merasakan kedamaian itu. Kedamaian hati yang selama ini saya cari dalam hidup saya. Rasanya sudah jelas, jawabannya adalah Islam. Sekarang dan selamanya, saya adalah seorang Muslimah," tukas Amira.

Namun Amira harus menghadapi tantangan berat dari keluarganya. Saudara laki-lakinya, sempat setahun tidak mengajaknya bicara setelah tahu ia memeluk Islam. Tapi Allah Maha Besar, pada 16 Oktober 2007 saudara laki-lakinya itu malah ikut masuk Islam dan mengucap dua kalimat syahadat.

Saat ini, Amira terus melakukan pendekatan pada keluarganya, agar seluruh keluarganya juga mau masuk Islam dan menerima pesan-pesan Islam yang disampaikannya. Sebuah perjuangan yang tidak ringan bagi seorang mualaf seperti Amira.

Konsep Manusia di 3 Hari (Semalamz, Hari ini dan juga Esok)

Semalamz, Hari ahad dan suatu hari yang amat resah.. namun relex. Aku banyak membincangkan soal2 Ushuluddin sejak duamenjak nih. Ntahla, kenapa aku pon tak mengerti. Yang aku tau aku baru dapat balik buku Ushuluddin yang baru di kedai buku di mesjid Sri Petaling. Dulu aku dah ada buku ni, tapi dah bagi kat member.

Kitab Ushuluddin karya Prof. Muhsin qiraati keluaran cahaya ini mengisarkan masalah2 ketauhidan. Ianya banyak berkisarkan tentang pertanyaan2 yang selama ini terlintas dalam benak fikiran tentang makna ketuhanan, kenabian, keadilan, dan hari akhir.

Apabila kita pernah berbicara dengan fikiran kita, dalam hati, atau dalam percakapan dengan orang lain tentang persoalan ushuluddin, maka persoalan2 tentang 5 perkara asas inilah yang menjadi titik mula untuk seorang manusia beragama. Segala seluk beluk keagamaan di dalam bab akhidah perlu kita pelajari bagi setiap orang yg mengaku beragama. Ia peringkat tertinggi sebelom kita mempelajari syariat2 serta hakikat2 fiqh.

Ini dapat kita ketahui untuk apa kita beragama dan benarkah Allah itu yang menciptakan segala-galanya. Dan Apakah kepatuhan dan sembah kita pada Allah itu suatu kewajipan. Inilah Hakikatnya beragama.

Ketika di tengah malam buta, rumah anda tiba2 diketuk seseorang yang belum anda kenal betul dan tidak dapat terlihat secara jelas, tentu anda tidak akan segera membuka pintu.

Ketika tidak mengetahui bagaimana cuaca kota yang akan kita tuju, pasti kita tidak akan mengetahui jenis pakaian apa yang harus di bawa. Pabila kita tidak mengetahui apakah undangan yang ditujukan untuk kita berupa undangan dukacita atau pernikahan, jelas kita tidak akan bisa memutuskan pakaian macam manakah yang mesti kita kenakan.

Dengan demikian, agar tugas-tugas yang akan dilaksanakan menjadi jelas, kita terlebih dahulu harus memiliki pandangan serta pengenalan yang jelas terhadapnya. Kerana itu, akidah, bentuk pemikiran, serta pengenalan (yg keseluruhannya bisa diistilahkan dengan "pandangan dunia") yg ada pada diri kita akan berpengaruh terhadap seluruh perilaku serta pilihan2 kita.

Untuk menguatkan lagi ketauhidan kita, amalan sehari2 perlu d perkukuhkan dan sentiasa kita perbincangkan untuk menambahkan ilmu pengetahuan. Aku bagaikan seorang budak kecil yg begitu dahagakan secangkir ilmu sentiasa memburu untuk sesuatu. Dan dengan keimanan yang lemah kadang2 kita boleh terlalai dan melakukan sesuatu yg boleh mengsyirikkan Dia.

Perjalanan hari ini, semalamz dan hari2 yang berikutnya bagaikan satu kurniaan dan nikmat yang Allah berikan pada kita jika dihayati. Perjalanan ini begitu mengasyikkan dan jika kita lalai kita akan teruz terbuai oleh sesuatu yg sentiasa merasuki kita. Kerna itulah keinsafan dan muhasabah diri perlu ada bagi setiap yang bernafaz. rasakan sesuatu di mana asalnya penciptaan kita, untuk apa kita dilahirkan dan apakah kita berhak menjalani kehidupan ini dengan tiada bimbingan?

Aku perlu meneruzkan hidup ini. Hidup yang akan memberi peluang untukku menempuhi pelbagai perjalanan. Yang akan dihisab setiap perbuatanku. Dan untuk hidup yang lebih indah di sini dan di sana, aku perlu mencari sesuatu yang paling bermunafaat untuk berada di sisi-Nya.

Ya Ilahi...Bagaimana aku meminta kepada-Mu sedangkan aku adalah aku (bnyk kekurangan), dan bagaimana aku memutuskan harapanku kepada-Mu sedangkan engkau adalah Engkau (Allah yg baik), wahai Tuhanku, belum lagi aku minta pada-Mu Engkau telah berikan, siapakah yang aku minta (selain Allah) yang akan mengabulkanku. Wahai Tuhanku aku merengek kepada-Mu maka Engkau menyayangiku, siapakah jika aku merengek (selain Allah) yang akan menyayangiku. Wahai Tuhanku sebagaimana Engkau telah membelah laut untuk Musa as. dan Engkau selamatkan dia. Aku meminta kepada-Mu curahkanlah selawat atas Muhammad dan keluarganya agar kau menyelamatkan aku dari derita dan Kau bebaskan dari aku derita itu secepat-cepatnya tidak diperlambat dengan kurnia-Mu dan rahmat-Mu wahai penyayang di antara yang penyayang.

Sunday, November 9, 2008

3 Kalimat


Rindukan sesuatu untuk sebuah syafaat yang berombak tenang, biru, nyaman dan sukar untuk d tafsirkan. Lambaian nyiur merentangi sisir pantai bagai menjerumuz diriku kedalam suatu jurang yang amat tajam, apakah ini jurang takdir? Tidak, takdir itu boleh d rubah dengan berdoa dan bersedekah. Dan jika ketentuan memang d ciptakan apakah kita mesti rindukan sesuatu yang amat mudah untuk d hadapi, sesungguhnya epiloq2 cintakan mimbar adalah epiloq2 ciptaan akalnya yang merangsang sesuatu yg akan berombakan pada setitiz hening.. layarilah.. untuk kata2 pujangga yg akan memberi syafaat d al kautsar.-pakoz

Semalamz hari ini dan juga esok


Impian bukan beerti harus berirama seiring dengan apa yg kita impikan. Namun berusaha ke arah impian itu adalah sesuatu yg agak maniz dan penuh nikmat jika d layari. Kehidupn biasanya ada bermacam-macam percaturan untuk masa depan dan hari ini. Semalamz adalah suatu kenangan dan dlm kenangan tersebut beribu muhasabah diri dan pelbagai idea boleh d cetuzkan untuk teruz melayari impian2 yg baru. Adakala kisah hidup ini d bukukan, d coretkan atau d rakamkan dengan baik bagi yg menilai dan mencari hakikatnya diri sendiri.


Keluhuran impian adalah suatu pertanyaan yg bisa terjawabkn ketika impian2 kita tercapais seperti yg d harapkan. Kita mampu tersenyum untuk sesuatu yg kita impikan tersebut. Namun kegagalan juga adalah suatu kemanisan. Kerna kita berjaya melalui pengalaman2 d dalam kegagalan tersebut. Itulah untaian nikmat kehidupan. Dan jangan terlalu bergembira dengan apa yg telah d anugerahklan dalam impian kita kerna pasti impian2 itu tidak akan kekal lama seperti yg sebenarnya lamunan perjalanan seorang musafir yg dapat singgah sebentar d sebuah gerai yg menghidangi banyaknya air2 yg begitu segar untuk tekak yg sedang kehausan. Namun setelah perjalanan bermula kembali semua itu menjadi kenangan dan harus memulakan impian yang baru.


Bergema pada suatu impian itu amatlah berperasaan. Tidak kira ia sedih atau gembira , ia adalah impian yg telah kita lalui. Hanya nilaian mata hati yang akan menentukan impian seteruznya. Apakah kita ingin teruz mengejar impian2 yg kita targetkan atau kita akan melayari impian yg telah kita kecapi. Atau kita tidak mahu bermimpi lagi. Itulah gejolak jiwa dan pemikiran untuk seseorang yang amseh d pinjamkan nafaznya. Pasti tidak dapat lari dan ia akan terhenti jika kita berhenti membuat pelbagai spekulasi untuk diri kita.


Satukan jiwa dalam pelbagai impian dan juruzkan pada sesuatu yg bermunafaat untuk diri. dan seteruznya dakapkan apa yg kita tidak terdakapkan kerna ia adalah suatu impian yg besar dan hebat!

Saturday, November 8, 2008

Satu Hari

Pagi ini aku merasakan sesuatu keresahan yg melanda. Perasaan ini agak berbaur sejak semalamz namun goncangan jiwa ini lebih parah pada hari ini. Sesuatu yg agak sesak dan tidak mententeramkan bagai ketidakpuasan hati, resah, sensitif dan aku lebih banyak berbicara yang agak penting-penting sahaja. Suasana pagi d jalan-jalan d sekitar petaling jaya menuju ke shah alam ku rasakan cepat berlalu. Pantas tanpa menunggu sesiapa pon.

Begitu juga aku fikirkan tentang kehidupan yang semakin pendek dan cepat masa berlalu. Jika baru dua minggu lepaz saja aku balik kampung, tup tup, harini dah hari sabtu n esok ahad, 3 hari lepaz ni balik kg lagi. cepat aku rasakan masa yang tiba. Perjalanan dari satu waktu ke satu waktu solat, bangun pagi subuh, pergi kerja dalam beberapa ketika dah masuk zuhur kemudian asar,makan minum borak dah masuk meghrib dan Isya'. Rehat kejap Tidur besok mulakan lagi hidup.

Sebenarnya semua umat manusia menunggu datangnya ajal. semua orang pon tak tahu bila ajal mereka akan sampai. Kalau kita perhatikan setiap hari berpuloh atau beratus ribu kematian d seluruh dunia yang kita saksikan. Apakah kita sudah bersedia untuk pulang ke sebuah rumah yang sememangnya asalnya muasal kita?

Jiwa yang bersih, baik perlu untuk sebuah masa yang bermunafaat. Di dalam kitab cerminan Hidayah pesan seorang ayah kepada anaknya, ada satu kisah yang amat menarik perhatianku. Di mana seseorang yang telah Allah masukkan ke dalam syurga masih menangisi kedudukannya di syurga tersebut. Mengapa? sedangkan Allah telah memasukkan ke dalam tempat yang Allah janjikan. Rupanya masih ada lagi ruang2 masa yang masih kita sisakan dengan tidak mengingati Allah Sang Maha pencipta. Dan sesuai dengan ibadah dan amalan kita kita hanya layak berada di suatu temapt (syurga Allah) hanya pada peringkat biasa. Masih ada lagi syurga2 yang indah d maqam yang tertinggi sesuai dengan setiap tingkatan Al-Furqannya kita.

Sebenarnya syurga dan Neraka ini adalah pembalasan yang Allah telah janjikan pada semua para hambanya. Tidak kira baik atau buruk sebesar zahrah pon akan di nilai oleh-Nya. Yang paling utama ibadah kesyukuran para Nabi dan para solihin bukanlah syurga tersebut , namun di sisi Allah. Itu adalah sebaik tempat.

Jam menunjukkan lagi 15 minit pukul 2 petang. Keresahan pada jiwaku tidak reda. Aku perlu pergi menunaikan kewajipanku pada Dia. InsyaAllah pengisian jiwa dengan kalimat2 yang sempurna pasti merubat dan menyucikan erosinya manusia. selamilah sedikit demi sedikit Mukjizat Nabi saww ini. dan patuhilah syariat2 yg telah d tetapkan pasti terubat cinta anda yang inginkan sesuatu cinta yg kekal. Cintakan sang Maha pencinta.

Salam sejahtera untuk yg mengharunmgi secangkir ujian2 duniawi. Moga setiap munafaat itu menjadi kebaikan untuk kita semua dan jalani kehidupan denagn penuh kesyukuran.

Alhamdulillah... (///_^)

Friday, November 7, 2008

Nukilan Resah 15:35


Perjanjian adalah suatu manupulasi yang perlu d kotakan pada secangkir kehidupan yang sementara ini. Bisakah Hidup dengan tidak mengerti maksud sesuatu itu? Bisa, namun keluhuran jiwa pasti tidakkan tenteram selagi amarah erosi tidak berbaur keinsafan dan selagi nafaz yg d pinjamkan mengutarakan sejuta amalan2 yg memosongkan. Keluhuran Duniawi adalah singkapan makna-makna zaher bagi yg membukakan dua mata sahaja. Namun jika d singkapkan sesuatu itu pasti kehinaan tak terjawab dan fillosof diri akan menjadi semakin kecil dan teruz kotor dalam merentangi keajaiban sesuatu. Simpulkan sesuatu demi suatu amanat yang sama.. yeargghh...

Asrar Haura

Bila Al Quran Mula Bersuara Waktu engkau masih kanak-kanak............. kau laksana kawan sejatiku Dengan wudu', Aku kau sentuh dalam keadaan suci, Aku kau pegang Aku,kau junjung dan kau pelajari Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari Setelah selesai engkau menciumku mesra Sekarang engkau telah dewasa.............. Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku... Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...? Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji....... Sekarang, Aku tersimpan rapi sekali, sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pngisi setormu. Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian, kesepian. Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan. Dulu...pagi-pagi...surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman. Di waktupetang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau..... Sekarang...seawal pagi sambil minum kopi...engkau baca surat khabar dahulu Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla, Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan... Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku(Bismillah). Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stasyen radio kesukaanmu Mengasyikkan. Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku......... E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV. Menonton siaran telivisyen Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah Waktupun cepat berlalu......... Aku semakin kusam dalam laci-laci mu Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali Itupun hanya beberapa lembar dariku. Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku Atau waktu kematian saudara atau taulan mu Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya Apakah TV, radio ,hiburan atau komputer dapat menolong kamu? Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu... Setiap saat berlalu... Dan akhirnya..... kubur yang setia menunggu mu........... Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati... Di kuburmu nanti.... Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan. Yang akan membantu engkau membela diri Dalam perjalanan ke alam akhirat. Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu. Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari. Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci. Yang berasal dari Allah Azzawajalla Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu....... Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu. Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu. Sentuhilah Aku kembali... Baca dan pelajari lagi Aku.... Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat Seperti dulu.... Waktu engkau masih kecil Di surau kecil kampungmu yang damai Jangan aku engkau biarkan aku sendiri.... Dalam bisu dan sepi....

Bermula Keadilan

Kerna terpaksa aku melangkah pergi. Itulah ungkapan yang kadang-kadang mengisyaratkan suatu ceritera manusia pada sesuatu kisah atau epiloq yang berbaur pasrah. Dalam menghadapi dunia yang makin mengelirukan, kadang2 manusia akan membuat keputusan yang drastik tanpa memandang risiko2 yang bakal terjadi. Untuk berapa lama ia akan terjadi adalah sukar ditafsirkan oleh para hamba yang dilahirkan.

Kebaikan itu datangnya dari Tuhan, dan jika kebaikan yang selalu kita impikan dan keburukan juga kita ingin hindari pasti Dia akan mengutuzkan sesuatu ilham untuk kita mencari kebaikan tersebut.

Aku terbaca d dalam satu buku yangmana tahap kebaikan manusia itu ada pasang surutnya. Tapi apabila kita inginkan sesuatu yang berlaku setiap hari adalah kebaikan dan bila terjadinya benda-benda yang agak tidak elok, kita pon bersedih. Dan d dalam alkuran kita sering dengar perkataan alfurqan. D dalam buku tersebut jika darjat kebaikan kita d angkat kita akan sampai ke tahap ini (alfurqan). Iaitu Tuhan akan menghindari kita dari melakukan kejahatan, dan sentiasa akan memelihara kita. Inilah darjatnya yg tinggi. Darjatnya para Nabi dan para solihin. Takmaukah wahai teman2?

Ungkapan kerna terpaksa aku melangkah juga boleh d sabitkan dengan kematian. terpaksakah kita? Apakah kita tidak rindukan sebuah pertemuan dengan Sang Pencipta? Apakah kita sudah lupa perjanjian d antara manusia dan Tuhan d Luh Mahfuz? Siti Fathimah az Zahro, belahan jiwa Rasulullah begitu merindukan Allah dan RasulNya. Setelah wafatnya Ayahanda beliau, 6 Bulan selepaz itu beliau juga telah d jemput oleh Allah untuk berada d samping Kekasih Allah ini Nabi junjungan kita. Walaupon sedih pilu untuk meninggalkan pemuka pemuda syurga Al Hassan dan Al Hussayn ketika itu yang masih kecil, namun beliau redzo. Inilah kejadian alam yang amat menyayat hati. Bukan terpaksa tetapi redzo kerna tempat manusia itu pasti d sana. Kita sedang berada d ataz sebuah jalan yg menuju ke rumah kita yang sebenarnya. Inilah Hakikatnya.

Kerna terpaksa aku melangkah juga memberikan gambaran yang begitu optimiz dengan perjalanan rutin manusia membuat suatu keputusan yang sukar. Tapi itu adalah suatu kebaikan jika kita renung2kan sebenarnya. Metafora spiritual ini menjadi suatu keputusan dengan secangkir fikiran atau ungkapan terburu-buru kerna suatu permasaalahan. Jika tiada ini manusia tidak akan berbuat demikian. Malahan kita akan terus merasakan sesuatu yang sedang d alami ini membahagiakan atau menyedihkan. Namun setelah melangkah menuju ke suatu arah kita akan dapat melihat situasi ini dari pelbagai sudut dan menjadikan ianya suatu pengalaman.

Salamz kemaafan untuk semua.

Thursday, November 6, 2008

Kedamaian

SUARA HATI


Umpama Ungkapan Yg terlebar melangkah teruz merasakan amarahnya suatu perjalanan,

Biar keredupan memesongkan sejuta impian,

Namun bertaut pada sesuatu yg mungkar pasti parah dan bersengketa

Tabahkan Hati untuk sesuatu yg pasti beroleh ketenangan..

Biar berombak lesu namun kayuhan sedetik demi sedetik takkan berungkap luka,


Silangka berbias cinta untuk para hamba yg inginkan sesuatu yg logika

Membelai dan membuah selagi hembusan nafaz yg berbingkai menguasai

Namun untuk suatu detik yg d gagahi tetap akan beroleh siulan..

rasakan alkali secangkir cahaya untuk pencari kebaikan...

teruzkan hayunan itu...