Sudut Kreatif

Friday, August 8, 2008

Jiwa Yang tenang dalam ungkapan

Biar dunia menyaksikan sesuatu yg burok ttg penghuni2nya.. namun ader manusia2 yg berbangga ttg apa yg mereka ada utk sebuah dunia ini.. pancaran erosi dalam hakikat sebuah makrifat amatlah sukar utk sebuah perjalanan .. kerna jiwa2 sudah terbiasa.. dan menjadi biasa.. dan dgn ilmu yg terpaut pada erosi itulah yg menyebabkan jiwa2 menjadi lalai,lupa dan kelazatan dunia itu dirasakan maniz dan rugi kalau d tinggalkan.. apakah kejadian2 d sekeling para hamba Allah ini setiap hari berlaku tidak meninggalkan apa2 bekaz pada jiwa manusia itu sendiri?

Kehidupan bagaikan kekal lama.. tak kisah apa yg bakal berlaku esok.. dan merasakan diri telah cukup utk d hantarkan menemui sang pencipta.. itu bagi yg sudah biasa melakukan amal baik.. merasakan aku adalah golongan yg selamat dan Allah akan mengasihi diriku kerna Allah itu Maha pengasih lagi Maha Penyayang.. cukupkah dengan sedikit kebaikan dan mengharapkan sebuah tempat tinggal yg mewah d sana nanti? Kita merasakan kita telah membuat suatu kebaikan.. dan merasakan apa yg kita telah buat itu bakal menyelamatkan kita dari janjiNya.. yerker? kerna Suatu Kebaikan itu bukanlah kebaikan jika d depan yg menunggu ia adalah sebuah jalan menuju ke Neraka. Dan, Bukanlah suatu kesulitan dan kepayahan jika d depan kita adalah syurga... itu adalah sebuah kenikmatan.. inilah baru d namakan kebaikan utk sebuah kebaikan..

Mengharapkan sebuah kenikmatan dari Allah. Apakah tafsiran kenikmatan itu.. kerna nikmat itu adalah yg terbaik d antara yg terbaik yg Allah berikan pada kita.. Jika prasarana atau tempat2 kediaman, kereta, rumah , anak2 ,gaji yg besar serta lain2 lagi kita anggapkan ia sebuah nikmat, apakah d mahsyar nanti allah akan bertanyakan ttg segala apa2 yg pernah d berikan ini kembali? Apakah ini semua amat bernilai d sisi Allah?.. segala-galanya adalah sesuatu yg tidak kekal dan hanya menjadi suatu kemestian utk hamba2 yg inginkan sesuatu dari Allah hanya utk dunia ini..

Segala sesuatu yg kita dapat dan d berikan di dunia ini melibatkan kesenangan dan.. kemudahan adalah anugerah.. ia bukanlah nikmat.. dan anak2 d ibaratkan kebun2 d sisi llah kerna apa yg kita usahakan utk anak2 itu akan mendapat hasilnya pada suatu ketika nanti..apapon pasti.. kerna apabila kita meninggalkan dunia ini..menuju suatu cahaya yg dari kegelapan.. kiata hanya bisa meninggalkan segala munafaat2 sedekah, ilmu2 kebaikan serta anak2 yg soleh dan solehah. Ini adalah sebaik2 anugerah.. dari Allah S.W.T.

Pada suatu kenangan yg terlingkupkan keaiban itu pasti ada penawar dan tidak selama-lama ia memalingkan dari anda.. ia adalah sebuah bekaz2 untuk jiwa-jiwa yg menilai dengan ilmu2 kebaikan.. kalau d dapati ia adalah sesuatu yg berlibur pasti rongga2 keasyikan d temui utk anugerah itu...

Biar dunia dan jiwa2nya mengekori diri utk sebuah ketaatan dan bukan diri2 ini menjadi taat pada dunia dan jiwa2nya kerna ia pasti menghancurkan.. sekian wassalamz.