Sudut Kreatif

Sunday, November 9, 2008

3 Kalimat


Rindukan sesuatu untuk sebuah syafaat yang berombak tenang, biru, nyaman dan sukar untuk d tafsirkan. Lambaian nyiur merentangi sisir pantai bagai menjerumuz diriku kedalam suatu jurang yang amat tajam, apakah ini jurang takdir? Tidak, takdir itu boleh d rubah dengan berdoa dan bersedekah. Dan jika ketentuan memang d ciptakan apakah kita mesti rindukan sesuatu yang amat mudah untuk d hadapi, sesungguhnya epiloq2 cintakan mimbar adalah epiloq2 ciptaan akalnya yang merangsang sesuatu yg akan berombakan pada setitiz hening.. layarilah.. untuk kata2 pujangga yg akan memberi syafaat d al kautsar.-pakoz

Semalamz hari ini dan juga esok


Impian bukan beerti harus berirama seiring dengan apa yg kita impikan. Namun berusaha ke arah impian itu adalah sesuatu yg agak maniz dan penuh nikmat jika d layari. Kehidupn biasanya ada bermacam-macam percaturan untuk masa depan dan hari ini. Semalamz adalah suatu kenangan dan dlm kenangan tersebut beribu muhasabah diri dan pelbagai idea boleh d cetuzkan untuk teruz melayari impian2 yg baru. Adakala kisah hidup ini d bukukan, d coretkan atau d rakamkan dengan baik bagi yg menilai dan mencari hakikatnya diri sendiri.


Keluhuran impian adalah suatu pertanyaan yg bisa terjawabkn ketika impian2 kita tercapais seperti yg d harapkan. Kita mampu tersenyum untuk sesuatu yg kita impikan tersebut. Namun kegagalan juga adalah suatu kemanisan. Kerna kita berjaya melalui pengalaman2 d dalam kegagalan tersebut. Itulah untaian nikmat kehidupan. Dan jangan terlalu bergembira dengan apa yg telah d anugerahklan dalam impian kita kerna pasti impian2 itu tidak akan kekal lama seperti yg sebenarnya lamunan perjalanan seorang musafir yg dapat singgah sebentar d sebuah gerai yg menghidangi banyaknya air2 yg begitu segar untuk tekak yg sedang kehausan. Namun setelah perjalanan bermula kembali semua itu menjadi kenangan dan harus memulakan impian yang baru.


Bergema pada suatu impian itu amatlah berperasaan. Tidak kira ia sedih atau gembira , ia adalah impian yg telah kita lalui. Hanya nilaian mata hati yang akan menentukan impian seteruznya. Apakah kita ingin teruz mengejar impian2 yg kita targetkan atau kita akan melayari impian yg telah kita kecapi. Atau kita tidak mahu bermimpi lagi. Itulah gejolak jiwa dan pemikiran untuk seseorang yang amseh d pinjamkan nafaznya. Pasti tidak dapat lari dan ia akan terhenti jika kita berhenti membuat pelbagai spekulasi untuk diri kita.


Satukan jiwa dalam pelbagai impian dan juruzkan pada sesuatu yg bermunafaat untuk diri. dan seteruznya dakapkan apa yg kita tidak terdakapkan kerna ia adalah suatu impian yg besar dan hebat!