Sudut Kreatif

Sunday, September 23, 2012

5 Jarimu wahai anak



Salam, Aku nak cerita sedikit tentang pengalaman aku berubah bidang dari bekerja dengan majikan berubah kepada kerja sendiri. Pada permulaannya aku merasa begitu bersemangat. Tak tau pasaipa. Mungkin dalam bidang ni takda unsur2 curi masa, curi barang dan pelbagai kegiatan yang tidak memberkatkan wang yang aku dapat.

Walaupon dapat sedikit saja hasil dari aku meniaga dan kadang2 tak dapat modal balik pon, aku tetap bersemangat bangun pagi pergi hantar anak ke sekolah, pergi pasar dan pergi minum kat kedai kopi sambil baca paper. Aku rasa banyak masa pula sekarangni. Mungkin kerana sudah lama aku mencari-cari semua ini.

Dulu pon aku meniaga juga, tapi sekejap saja. tak tahan dengan tekanan2 org2 tersayang di sekeliling aku karena kekurangan perbelanjaan harian rumah dan pembayaran2 bil. Aku berhenti dan kerja balik dulu.

Tapi kali ni aku dah bertekad, walau apapon yg terjadi InsyaAllah dengan izin Tuhan aku akan meneruskan kerjani sampai aku berjaya. Antara hujjah2 yang aku bagitau org sekeliling aku, aku kata, dah lebih 15 tahun aku bekerja makan gaji. dan takde pon peningkatan dari segi perbelanjaan dalam rumah aku. Bahkan ianya menjadi mudhorat pada diri aku dan org lain. Dan dalam pandangan serta kajian aku, hidup di dunia ini atau lebih tepat lagi di KL ni, orang yang buat bisness sendiri yang lebih berjaya dalam hidup mereka. Ini pendapat peribadi aku. Mungkin pendapat orang lain berbeza.

Cuma perlukan sokongan moral, semangat serta melihat yang mana yang halal dan haram. Itu yang aku pentingkan sekarangni. Di samping bijak menguruskan masa untuk beribadah khusus seperti solat dan sebagainya. Aku gerenti, kita akan tenang menghadapi apa jua pon yang mendatang. Itu tanda syukur kita di atas ujian dan anugerah Allah buat kita.

Aku amat berterima kasih buat manusia2 yang banyak memberi tunjuk ajar buat aku jadikan pengalaman hidup ini. Baik dari segi negatif atau positif. Aku terima dengan hikmah yakni berfikir dan cuba memahami segala situasi dan muhasabah diri.

Ops, dah jadi macam diari la pulak tulisan aku kali ini. Aku ada cerita dengan seorang kawan, yang aku ada 12 blog penulisan yang akan aku wasiatkan buat anak2ku tercinta. Aku kata kat dia, suatu hari nanti, depa yakni anak aku tu boleh check, apa ayah depa buat masa zaman muda2 dulu depan komputer. Inilah kerja aku. Meninggalkan sesuatu yg bermunafaat buat pemikiran mereka suatu hari nanti. InsyaAllah... Ilahi ameen...

Dengan haq Muhammad dan Keluarga Muhammad yang terpilih untuk menjadi Wali para manusia semuanya, aku bertawassul melalui mereka agar menjaga keturunan aku dan menjadikan mereka manusia yang penuh sabar dan takut kepada Allah serta anugerahilah mereka akal dan pemahaman yang luas tenang diri-Mu  Wahai Sesembahanku... Aku menyerahkan mereka semua dalam renungan dan rahmat-Mu. Inilah pengorbananku yang kecil ini di dunia yang sementara ciptaan-Mu Ya Ilahi.

Allahummasolli'ala Muhammad wa Aali Muhammad Wa 'Ajjil farajahum..

Tuesday, September 18, 2012

Kisah Hari Ini

Bismillahhirrohmaanirroohim...

Aku menulis lagi buat sekian kalinya. Minggu ini pelbagai 'pressure' yang aku hadapi. Dan tidak ketinggalan juga peristiwa manis yang menghiasi hari2ku. Terjumpa satu kata2 yang amat bermakna di dlm perjalanan hidupku yg berbunyi, "Setiap hari adalah sama, jika ditimpa kesulitan, bersabarlah dan jika dianugerahkan kemudahan, bersyukurlah."

Kata2 itu membuatkan semangat aku lebih tinggi untuk menghadapi hidup ini. Tidak putus2 istiqomah di dlm menjalankan ibadahku seharian. Biar seberat mana ujian, InsyaAllah.. apa yang telah kita lakukan, haruslah diteruskan. Malahan tingkatkan banyak kebaikan di dalam diri di masa susah dan senang.

Terkadang terfikir, apa yang ada di sekeliling kita sebenarnya boleh menjadi 'tuhan' kita. Kita terlampau terikat akan apa yang kita harapkan atau dihidangkan. Contohnya, kita sanggup melengahkan solat karena alasan nak bagi anak susu dan sebagainya. Sepatutnya apabila kita dianugerahkan sesuatu, kita tidak terikat dengannya. Jalankan aktiviti kita seharian dengan penuh tabah. Malahan jika kesulitan datang menggila pun, makin tinggi tingkatan takwa dan kesabaran kita pada Sang Maha Penguasa alam. Kadang2 Allah menguji kita dengan kesebokan bekerja yang sudah tentunya mendatangkan hasil yakni anugerah wang ringgit dan harta dunia, kita mulai menurun tingkatan 'TAKUT KEPADA ALLAH'. Kita sebok dengan urusan2 tersebut hingga terikat pula dengannya.

Pada pandanganku, makna zuhud itu adalah tidak terlibat dengan segala macam yang dianugerahkan buat kita, hatta kesulitan dan kesenangan sekalipun. Sebab itu Firman Allah yang bermaksud,

"Demi masa, sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian kecuali..."

Bermakna masa atau pengurusan masa itu amat penting buat para manusia untuk hidup di dunia ini. Jika pengurusan masa kita 'fail' bermakna hidup kita juga akan tewas dengan dunia ini. Sebab itu kebanyakan orang yang berjaya menguruskan masa mereka dengan baik menjadi manusia yang berjaya di dunia ini apatah lagi jika kita juga pandai menguruskan masa untuk akhirat juga.

InsyaAllah, setiap hari kita akan dihidangkan pelbagai situasi, hanya dengan ilmu yang benar tentangt Tuhanloah kita akan berjaya mengatasi satu persatu ujian yang diberikan. Bukankah Allah menguji seseorang itu hanya di dalam kemampuan mereka sahaja? Tidak akan di luar kawalan mereka. Melainkan kita di bawah kesedaran dalam erti kata mabuk dan sebagainya. Boleh jadi macam2.

Setakat ini dahulu yang aku dapat coretkan buat hari ini. Mohon doa teman2 yang membaca agar mendoakan aku dan keluargaku menjadi pengikut agama Allah yang terbaik di belakang para manusia Ilahi Utusan Tuhan yakni para Nabi dan Rasul serta para Imam penunjuk jalan buat umat manusia. Bihaqqi Muhammad Wa Aali Muhammad , Salawat!

ALLAHUMMASOLLI'ALA MUHAMMAD WA AALI MUHAMMAD WA 'AJJIL FARAJAHUM