Sudut Kreatif

Saturday, January 10, 2009

ZULFIKAR

Aku Wasiatkan kepada kalian,
wahai hamba-hamba Allah,
dengan takwa kepada Allah karena..
sesungguhnya ia adalah sebaik-baik yang..
diwasiatkan oleh hamba-hamba Allah
dan sebaik-baik kesudahan segala urusan di sisi Allah.

Telah terbuka pintu peperangan antara kalian dan ahli kiblat.
Dan tidak ada yang membawa bendera ini kecuali,
orang yang memiliki visi,
kesabaran dan mengetahui tempat-tempat benar.

Maka, lanjutkan perjalanan kalian di tempat yang kalian telah perintahkan,
dan berhentilah di tempat yang kalian telah dilarang mendekatinya,
Janganlah kalian tergesa-gesa dalam suatu urusan sehingga,
ia benar-benar telah menjadi jelas bagi kalian.

[AMIRUL MUKMININ]

Imamah yang d Tinggalkan


Talqin di Semenanjung Gaza

Tatkala qalam ini mula bertinta,
Teringat pesan orang-orang tua,
Amarah jangan dilipat dalam rasa,
Kesumat jangan dipagar dalam hati,
Kelak jiwa kelam gelita,Hati jadi mati.
Tapi Yahudi Israel tidak pernah berpesan-pesan,
Apatah lagi untuk bertuhan,
Kuasa jadi puaka,
Menggelegak di kepala,
Api jadi sembarangan
Nyawa murah melayang-layang
Laknat Tuhan dipeduli jangan,
Beraja di mata, bertakhta di hati,
Di Semenanjung Gaza,
Ada Talqin untuk Palestin,
Perit derita tidak terperi
Bangunlah umat islam atas nama jihad
Kerana Allah itu amat mengasihi
Kerana Sifat 20 puluh itu pasti
Kerana Qur’an Al-Karim itu sakti
Kerana wirid dan zikir itu abadi
Doa kami untuk kesejahteraan mu, Palestin.

*Maafkan ku Gaza, sipenakut ini memohon ampun*

Merisik Suatu Kuasa


Singkapkan suatu kenangan d dalam erti kepayahan dan kemanisan. Epiloq-epiloq yang menyaksikan sesuatu itu menghampiri sesuatu yang tidak kita terjangkakan. Erosilah yang akan membuahkan sesuatu sama ada ia burok atau baik. Biar bergoyang akan samudera dalam d hempas cengkerang-cengkerang yang membusuk namun penyucian hati perlu untuk menuju pada Dia yang akan terus melebarkan Rahmad yang telah d janjikan.


Kehidupan tanpa tujuan dan hanya terpandangkan situasi saat ini amatlah getir jika ingin d manupulasikan sebagai terkini. Untuk sebuah perjalanan yang panjang keluhuran dan penglihatan dengan mata hati amat sesak untuk kita bicarakan. Kedaifan dengan ilmu-ilmu yang tidak bermunafaat akan terus menghanyutkan suatu situasi yang kita rasakan bungkam dan terbuai oleh kata-kata indah dan terapi.Apakah kuasa nian hati ini bisa membungkam jika kita tidak menurutkannya?


Keazaman yang kuat untuk sebuah kebahagiaan amatlah sukar d mengertikan apatah lagi jiwa yang resah bergelora bagai menyucuk-nyucuk sanubari ingin membungkamkan sesuatu. Hanya dengan pena-pena kemodenan dapat kita loretkan untuk ketenangan yang sementara. Lupakan sejenak erti kecamukan dan berfikirlah dengan kematangan agar secangkir cahaya pasti berserakan dan menerangkan suatu sudut bumi yang zahernya nampak agak kekalutan namun d dalamnya adalah kesejukan.


Bola mata memandang dan halwa telinga mendengar dan darah merah mengalir bagai teresak-esak akan fikiran yang menerawang jauh. Kelukaan dapat d gambarkan namun kemanisan lebih banyak menyaksikan pengorbanan seraut pilu d danau kerinduan. Keutamaan apokalips sita baru terluka menyambar pedih namun hujjah-hujjah silantra merah bergenang secebis penyesalan. namun makrifat diri tetap berlari menyambar sesuatu yang akan terus berbahagiakan kebahagiaan yang setuluz awan d kaki gunung, biru memekar halus.


Berlarilah wahai anak-anak dunia!!