Sudut Kreatif

Friday, February 27, 2009

PDR 546 Rosak


"Harini kakak puasa", suatu ungkapan keramat yang Shahrul dengar dari mulut anak kesayangan beliau. Selepas minum petang bersama bekas teman sepejabat, Shahrul teringat untuk singgah di asrama anaknya tidak jaoh dari tempat perjumpaan dia dan rakannya tersebut.

Rasa sayu dihati, dan amat sedih melihatkan anak kecil yang baru berumur 9 tahun itu tak dapat digambarkan di dalam hati Shahrul. Dengan muka yang cengkung serta mata yang layu, Shahrul hanya dapat menahan sebak di dadanya ketika berbual dengan anaknya di pintu pagar luar asrama. Ada suatu sinar pengharapan pada mata anak kecil tersebut. Jadual mereka amat ketat, pada pagi dinihari mereka bangun untuk melakukan solat sunat tahajud dan selepas itu mereka akan bersedia di syaf sejadah untuk mengerjakan solat suboh secara berjemaah. Shahrul merenung dalam-dalam ke dalam diri puterinya tersebut. Dia nampak yang anaknya itu mengalami penderitaan dalaman yang hebat.

Shahrul banyak bercerita tentang kehebatan Yang Maha Kuasa pada puterinya itu. Dia mengungkapkan Allah itu sentiasa berada di mana-mana walaupon apapon yang akan terjadi. Dia berharap suatu hari nanti segala kesukaran yang dialami oleh Sang puteri akan memberikan sesuatu yang istimewa untuk batrisyia nama puterinya.

Angin yang berhembus lembut, mengasyikkan terus menyemarakkan kerinduan pertemuan ayah dan sang anak. Shahrul mendengar apa yang diceritakan oleh anaknya. Sekali sekala dia memberikan pendapat-pendapat dan cadangan-cadangan yang baik untuk menaikkan terus semangat berjuang ke dalam jiwa puterinya. Kerinduan terubat dan terbayangkan suatu sinar dalam bola mata anak dan sang ayah. Mereka akur dengan kehendak Ilahi. mereka rela untuk sebuah pengorbanan yang akan pastinya berhasilkan kebaikan di sana nanti. Mereka tidak hiraukan lagi duniawi yang akan terjadi. mereka terus akan berusaha meningkatkan kebaikan dalam diri mereka. mereka bersalaman sambil bercium pipi.

Pertemuan 15 minit ini begitu bermakna buat mereka. Mereka seperti berikrar akan menjalankan tugas-tugasan mereka. Mereka mempunyai misi kehidupan masing-masing. kesedihan Shahrul terubat dengan kelembutan wajah dan tingkahlaku puterinya tersebut.

selepas berbalas berkiriman salamz mereka melambaikan tangan dan merenung antara satu sama lain. "Assalamu'alaikum papa, kirim salamz kat mama tao..". Shahrul tersenyum dan akan terus tersenyum di dunia dan akhirat. Ya Ilahi ameen...

Himalaya 27277 istimewa


Pagi yang indah untuk sebutir embun yang turun

menyingkap suatu semangat yang luhur

bersama kedinginan yang beku akan tulang sum sum hitam

menyemarakkan semangat waja dalam meneruskan nafaz yang terhembus..


Bila mana sang sirna menampakkan sesuatu yang azali

berbisikkan suatu kenyataan yang amat terharu

membungkam maju terus pergi

walau di hadapan tercalit pelbagai kepayahan.. terus pergi tanpa berlengah.


anak-anak kecil berlari larian di antara lorong-lorong kehidupan

seribu keasyikan membuahkan tari menari untuk simpulan keluhuran

apakah hari semalamz adalah hari untuk pengetahuan?

singkapkan makna yang akan mempersembahkan hari-hari bahagia..


Lima jari berisi lembayung suboh yang segar

bergetar naluri menyembah pada DIA yang Haq

berteman panglima-panglima yang dijanjikan syurga

terus berlari pergi dan terus ke hadapan pergi... satukan jiwa..

'Ilmu Kebaikan'


Selamat menyambut hari yg ke 27 di dalam bulan februari tahun 2009. Sudah hampir 60 hari kita berada di tahun baru. Apakah azam anda yang anda garapkan sudah anda mulakan? Beginilah kehidupan sebelom kita dicabut nyawa dan seterusnya terus hidup di alam qeqal. Kita pasti ada impian untuk kita dapatkan. Dan ada impian yang terlaksana dan ada juga yang kecundang. Namun yang pasti umur kita membuak satu tahun lagi.

Nabi saww pernah bersabda, Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hinggalah ke liang lahad. Inilah ilmu yang dikatakan berguna untuk kita menilai sesuatu dalam apa jua pekerjaan kitapon, baik dari sudut keputusan untuk kegiatan seharian malahan menentukan apa pon.

Dengan ilmu kita dapat memberi suatu gambaran yang tepat untuk apa yang kita impikan. Dan dengan ilmu juga kita dapat mentadbir kehidupan kita menjadi bernafas dan berhenti. Ilmu yang bagaimanakah yang kita dituntut untuk pelajari?

Seorang suami memarahi isteri kerana tidak menyediakan makan malam untuk keluarga. Ilmu yang bagaimanakah yang telah dipelajari oleh sang suami tersebut? Seorang kekasih(lelaki) memarahi serta berdendam dengan bekas teman lelaki kekasihnya sebab terbaca sms tentang pertanyaan khabar untuk dirinya dan untuk mak ayahnya. Kenapa kekasih ini nak mengamuk? Ilmu apakah yang ada dalam diri lelaki tersebut?

Sebenarnya ilmu-ilmu agamalah yang boleh membuat kita berfikir dengan tenang setiap apa yang kita putuskan dan menerima masalah-masalah kehidupan. Jika hendak berbisnes contohnya, dengan sokongan-sokongan ilmu-ilmu kebaikan dan kita akan merasakan ada sesuatu yang kuat untuk kita meneruskan perniagaan kita dengan adanya sesuatu yang menyokong untuk sebuah pengharapan kita. Begitu juga di dalam pembentukan akhlak-akhlak untuk anak-anak kecil, ilmu-ilmu kebaikanlah yang akan membimbing mereka pabila mereka besar nanti kerna asas ilmu kebaikan yang tersemai dalam diri mereka sekaligus akan menyemarakkan kembali sifat fitriah kebaikan dalam ilmu-ilmu kebaikan ke dalam erosinya manusia kembali.

Ilmu-ilmu kebaikan ini juga akan membuatkan kita tenang memilih pasangan hidup yang bagaimanakah yang meliputi apa yang kita pelajari. Ilmu banyak membantu kita untuk menilai sesuatu yang kita boleh amati dengan pelbagai spekulasi yang pastinya kita akan menentukan apakah ini baik atau ini burok. Dengan kalam ilmu kebaikan juga kita memilih tempat tinggal kita yang qeqal di sana nanti. Apakah kita memilih tempat yang baik atau tempat yang seburok-burok tempat.

jangan berputus harapan, teruskan menganalisis tentang ilmu-ilmu kebaikan ini, kerna ilmu-ilmu ini pasti setiap hari akan terus mengalir dalam pembuluh darah manusia untuk membawa kembali kita pada asalnya manusia iaitu bersih dan suci. selamat mencuba. Ya Ilahi ameen.