Sudut Kreatif

Saturday, December 20, 2008

Riwayat Kehidupan


Perjalanan yang mengasyikkan boleh membuatkan kita terbuai untuk pelbagai pemandangan. Dalam hiruk pikuk kita mengejar kehidupan yang lebih selesa kadang-kadang kita lupa sebenarnya apa yang kita cari itu bukanlah pencarian kita yang sebenar. Karena apabila kita mendapat sesuatu yang kita impikan kita menjadi puas dan kita akan memasang satu impian lagi untuk dipenuhi. Dan kita akan membuat sesuatu itu berjaya dikecapi lagi sehinggalah perjalanan kita terhenti pada satu titik di bawah suatu huruf barulah impian itu terhenti.


Suasana yang nyaman, bersama alam sekeliling bagai memberikan satu impak yang agak menghairahkan nurani. Dalam erti kata lain itu bukanlah impian kita yang sebenar jika kita masih lagi mencari impian seteruznya jika kita berjaya memenuhi impian pada permulaan. Landasan kehidupan itulah yang membuatkan kita tidak menilai dengan mata hati apakah impian sebenar manusia. Dahulu pada awal penciptaan manusia manusia adalah d ciptakan d dalam suatu tingkatan kebaikan dan berada d bawah tingkatan 'al-Furqan' iaitu lebih kebaikan @ extra kebaikan dan tidakakan melakukan keburukan. Ini adalah asal m uasal penciptaan tanah kepada bentuk manusia yang telah d anugerahkan semua kondisi keilmuan agar menjadi yang terbaik. Dan pada akhirnya manusia ini semakin hilang pedoman dan akan terus lalai hingga menjadi tingkatan yang kronik dan menyesakkan.


Inilah yg dinamakan perhitungan diri. Jika tidak ada sesuatu pun yang dapat membuat seseorang berpaling pada perhitungan diri (muhasabah) selain rasa malu akan dibawa ke penghadapan Sang Ilahi dan aib karena selubung rahsia-rahsianya terbuka, manusia akan menerjunkan dirinya dari puncak-puncak gunung dan bukan mencari perlindungan di dalam sebuah bangunan, atau makan, atau tidur, kecuali jika ia memerlukannya untuk mempertahankan kehidupannya. Kemana manusia dapat lari? Di mana Manusia dapat tinggal? manusia hanya dapat berlari pulang kepangkuan Tuannya.