Sudut Kreatif

Tuesday, July 6, 2010

Dunia Nak Terbalik


Dalam perjalanan menuju malakut, gusar, rintihan dan persada mimpi penuh fatamorgana dilalui. Langkahan demi langkahan disusun agar jalan yang akan ditempuh akan membuahkan pelbagai kemanisan di suatu hari yang panjang nanti. Bilamana rasa tak terhijab dunia menyaksikan ujian demi ujian dan terkadang iri dengan apa yang dianugerahkan sebenarnya.

Apa yang membuatkan pemandangan sebuah kesempurnaan itu tidak ternampakkan? Diri perlu dipertanggungjawabkan karena nasib seseorang akan berubah pabila langkahan pertamanya kecundang. Namun sebenarnya ia telah bermula. Persaksian ini boleh dilihat di dalam kompasnya manusia iaitu kalamullah yang menceritakan segalanya.

'Tiada kami alpakan sesuatu pun di dalam al-kitab.'

Bagaimana dan bilakah ianya akan dilakukan? Segalanya terletak ditangan insan yang dirintangi pelbagai ujian sebenarnya. Manusia kembali sedar apabila dihantuk kematian, musibah penyakit dan juga kemiskinan. Bila ini semua dijalani, tinggal iman yang teguh sahaja akan memulakan sesuatu yang akan mewarnai corak pemikiran dan tindakan para hamba.

Bersyukur adalah perkara yang paling penting karena segala kebaikan akan bermula dari sana. Perasaan syukur yang dianugerahkan tersebut adalah suatu kenyataan bahawa sebenarnya Keadilan Ilahi itu memberikan sesiapa sahaja yang telah pun tercipta. Merenunglah wahai diri, akan terciptalah sebuah kebaikan hasil dari pemikiran yang lurus kepada Sang Pemberi Hidayah.

'Jika para hamba Kami bersyukur, akan Kami tambahkan kebaikan dalam diri mereka.'

Selepas mengenal makna diri, manusia akan dipersembahkan dengan pelbagai ujian dan larangan di atas keakuan mereka sebagai seorang 'manusia'. Apabila tingkatan kebaikan dan penyempurnaan belum digapai, maka tahap jiwa manusia itu sendiri akan merudum dan makna-makna cahaya kehidupan yang sebenar itu tidak ternampakkan. Inilah tujuannya Kitab diutuskan untuk menceritakan kepelbagaian ragam dan jenis-jenis jin dan manusia. Karena golongan inilah yang akan menjadi 'manusia' sebenar iaitu suci dan bersih atau menjadi syaitan yang bertopengkan manusia.

'Maka berbondong-bondonglah jin dan manusia beratur menuju ke neraka.'

Ini adalah kebenarannya. Mereka menciptakan ruang-ruang fatamorgana yang dilihat oleh pemandangan sendiri. Mereka memutuskan sesuatu keputusan berdasarkan pemikiran dan perjalanan pengalaman yang telah dilalui. Sebenarnya Dia telah menuntun manusia tanpa sesaat pun berlepas dari para makhluk ciptaan-Nya. Inilah bentuk bantuan yang tidak pernah menzalimi manusia itu sendiri. Apakah mereka sedar atau sekadar melayari hidup tanpa memerhatikan sesuatu yang bermunafaat?

'Sesungguhnya wali(penolong) kalian hanyalah Allah, Rasul serta orang-orang yang beriman.'

Bersyukurlah pada jiwa-jiwa yang telah terciptakan. Karena ketaatan berarti bersyukur telah diberi peluang untuk diuji. Karena perjalanan kehidupan ini yang dipenuhi pelbagai situasi yang akan meningkatkan spiritualnya dalaman jiwa agar terus berusaha, berusaha dan terus beriman. Inilah tingkatannya para pelajar maktab Allah. Pabila nyawa ditenggorokan, maka segala pembelajaran tersebut akan dihitung pada suatu kertas yang akan digantungkan dileher setiap yang bernafaz.

Salam sejahtera dan salawat diutuskan buat Rasul junjungan serta para Imamah Allah dan juga para Ahlul Bayt Nabi SAWW.

ALLAHUMMASOLLI'ALA MUHAMMED VA AALY MUHAMMED VA 'AJJIL FARAJAHUM!