Sudut Kreatif

Thursday, October 9, 2008

(E)- Sebuah Perjalanan Ramadzon

salamz sejahtera buat teman2 , sahabat2 serta untuk yang d pinjamkan nafaz oleh Sang pencipta. Sudah agak lama aku tidak mencoretkan sesuatu d dalam blogger ini. Mungkin kerana saat dan ketika ini banyak masa aku ditumpukan untuk pekerjaan dan aku tidak punya banyak masa untuk meluahkan sesuatu.

Dalam Kehidupan yang agak melemazkan ini, sumber2 sesuatu yg mana kita teruz menghadapinya dari hari ke hari amat luas pengertiannya. Suatu ketika manusia tidak boleh berbuat apa-apa setelah berusaha bersungguh2 pada sesuatu perkara yang d lakukan. Dan pada peringkat ini, hanya pada sesuatu yang paling menentukanlah kita akan bertawakkal. Kadang-kadang fikiran2 yang agak kurang bernaz menjadi faktor pada ssuatu perkara untuk kita membuat keputusan. Dan dengan ilmulah kita tahu menilai sesuatu itu baik atau burok.

mmm.. bagaikan suatu ketenangan yang tak tergambar terhias d wajahku dan dapat d rasakan oleh orang2 yang berdekatan dgnku. mereka merasakan aku agak ceria kebelakangan ini. mungkin faktor2 sekeliling telah merubah segala pemikiranku kini. Aku tidak lagi melayan segala yg aku ketahui dan meluahkan pendapat serta kefahaman ku pada orang lain. Aku banyak tumpukan konsentrasi pada sesuatu persoalan itu perlahan demi perlahan. Alhamdulillah.. dengan cara ini aku dapat berfikir dengan lebih tenang dan merenung.

Suatu ketenangan itu dapat d tafsirkan melalui kekuatan dalaman diri yg mendesak fikiran untuk suatu keputusan hati yg bukannya dari nafsu, tetapi dari ilmu. Patutlah ku lihat org2 yg berpendidikan tinggi agak lain dan formal pemikiran mereka. Mereka tidak cepat melatah jika sesuatu masalah itu menimpa. Cuma sesekali berkaitan dengan jiwa mereka agak gugup untuk sebuah keputusan. namun kembali pada hakikat ketenangan itu sendiri ia adalah suatu kebaikan. dan dengan kebaikan ini akan mencipta lebih banyak kebaikan untuk sesuatu kebaikan.

Renung renungkan lah pada suatu titik pada penghayatan kehidupan manusia ini. Pelayaran d pukul ombak, angin melintang, panahan terik Sang mentari dan berbagai dugaan mesti d tempuhi. Namun perlayaran haruz d teruzkan untuk suatu perlabuhan. Mesti akan berakhir juga. Kalau seekor helang terbang dengan bebasnya d langit, tidak kira apapon keadaannya, untuk apa sebuah pencarian itu? apakah suatu perlakuan itu suatu yang sia2? renugkan makrifat sesuatu pergerakan, pasti ada sebab dan musabab pada suatu cerita.

Oh! bertemu dan berpisah adalah kejadian2 yg pastinya ada yg gembira dan ada yg menyakitkan. Selagi opera kehidupan teruz d hayati dunia ini akan teruz bergelombangkan sesuatu yg sukar dan payah d tafsirkan. Jika d bukakan pintu2 yg tersirat ini maka suatu cahaya akan teruz memancar dan tak akan padam dan ini adalah sebenar benar cahaya. Cahaya yg dapat memingsankan Musa a.s d tursina, dan cahaya2 yg telah mengajarkan Jibrail siapa Tuhannya dan siapa dirinya. Ini adalah suatu Rahsia yg perlu d singkapkan bagi dada2 yg telah d rombak menjadi suatu yg istimewa.

Bisikan, belaian, ungkapan dan perasaan dapat menghiburkan dan mencetuzkan suatu idea untuk manusia menilai kebaikan dan keburukan. Namun dengan nafsu yg meronta semua tadi menjadi suatu keresahan yg amat berpanjangan. Dan hanya landasan2 serta jalan2 yang benar yg dapat mengubat pada erosi dan jiwa2 yg maseh bernafaz.

Salamz aidilfitri bagi yg merayakan syariat dan hakikat.

Dan salamz ketenangan untuk Si pemberi ketenangan dan untuk penghiaz ketenangan jua. Alhmdulillah...

TERIMA KASEH!